Sebagian besar masyarakat daerah 3T  merupakan suku pedalaman yang masih memegang kepercayaan dan tradisi nenek moyang. Pengembangan pola fikir modern dengan mengangkat kearifan local menjadi salah satu potensi untuk memajukan daerah 3T